03 March 2011

Mamang Somay yg Malang (Kecelakaan terBODOH dan terIMUT yang pernah aku alami)

Oke, post kali ini saya akan berbagi pengalaman teman satu sekolah saya namanya TIKA AJISAMPUTI, dia adalah teman terbaik diantara semua teman, cerita ini berasa nano nano, ada lucunya, garingnya, dan sampai berita dukanya pun ada, baiklah mungkin agan agan sekalian udah kagak sabar, silahkan CHEKIDOT BEKICOT aja deh. baca dan komen ya ...


Mamang Somay yg Malang (Kecelakaan terBODOH dan terIMUT yang pernah aku alami)

Siapakah mamang somay itu sebenarnya? Apa yg dialaminya? Apakah anda ingin tau? Monggo silahkan dibaca :D

Tulisan ini saya dedikasikan untuk anak-anak Hip Hop DCD yang pagi” udah ketawa pas denger cerita ini, anak” de facto dan all of my besties ^^

Jam 4.00 sore. Ekstrakulikuler KIR selesai. Aku membuka pintu dan lansung menemukan batang upil nya Sulis dan Ecca diluar. Tanpa basa basi, aku langsung gabung dengan mereka. Meninggalkan ekskul Choper’s yang seharusnya aku ikuti.
Kami pun loncat-loncat kesana kemari, teriak-teriak mengalahkan suara derasnya hujan dan dentuman drum dari anak” DB. Ketawa ketiwi ngga karuan, play musik gede” di kelas orang, enak juga musiknya oke, lah ini? Lagu Cinta Satu Malam -_- hahaha. Tapi gaya dance kami teteeep yg paling oke. Hip Hop DCD mameeen! :p Hari itu pula, aku bersama Sulis dan Ecca menemukan gaya baru. Hiyaaaaats! (bisa kalian liat di sekolah)

Jam 5.30 kami pun baru tergerak hati untuk pulang. Itu pun karena Sulis harus les! Hueee. aku pun nganterin Ecca dulu ke rumahnya, minjem buku bahasa Inggris ke Tilla, ngisi bensin, baru deh abis itu pulang. Wkwkwk

Ditengah jalan, hujan turun deres banget. Ngga nyante bener dah. Mau berenti berteduh? Udah terlanjur basah. Mau nerobos? Tetep aja basah. Keputusannya “Terobos” hahaha. Bodo amat sama orang yang ngeliat, mungkin mereka bilang gini : “itu cwe cakep berani bener ya nerobos ujan malem-malem gini? masih pake baju sekolah pula” (silahkan muntah)
Sekitar 1 kilometer lagi nyampe rumah. Aku mempercepat laju motor. Salip sana, salip sini. Ngga peduli jalan licin karena ujan. Dan bodohnya, jarak 1 meter aku baru sadar kalo didepan ada gerobak somay lagi jalan dengan syahdunya. Ngerem? Terlambat.

Brak!

Ngga pake lama itu mamang somay + gerobaknya udah nyungsep ke pinggir jalan. Aku terseret beberapa meter ke depan. Ngga berdaya lagi. Bodo amat mau ada polisi atau apalah. Pengen sih pura-pura pingsan, tapi.. kaki terhimpit motor. Kalo pingsan, siapa yg mau gotong badan segede semut gini ke pinggir jalan? Hahaha.

Akhirnya, banyak orang yg dateng nolong (yaiyalah). Aku disuruh duduk dan dikasih minum sama yg punya rumah. Aku ngeliat kea rah kiri, baru nyadar sih kalo sebenernya yg aku tabrak itu tukang somay! Hahahaha.
Somaynya si mamang pun berhamburan kesana sini. Duit receh dari hasil jualannya juga. Ibu-ibu yg tinggal dipinggir jalan itu pada mungutin duit receh nya si mamang. Hahaha. Untung aja udah malem, kalo siang mungkin orang pada mungutin semua tuh, itung” rejeki si pengguna jalan. Ckck.

Ntah waktu itu bener” ga tahan pengen ketawa. Tapi urung, takut digorok sama orang dan si Mamang. Hahaha. Aku langsung nelpon orang rumah.

Sampai di TKP, orangtua langsung dijelasin kejadiannya.

Babe : Mas rumahnya dimana? Biar saya anter
MS (Mamang Somay) : di daerah Surabaya pak
Babe : Hah? Surabaya dimananya? Rumah kami juga disitu
MS : belakang SD

Mampus! Point pertama yg bikin aku pengen ngakak adalah itu mamang somay ternyata rumahnya satu gang sama aku! Itu artinya, dia masih tetangga mameen! Hahaha

Babe : Wah rumah saya juga di belakang SD, tapi masih luruuuus lagi
MS : *diem*
Babe : ya udah, mas biar kami anter, gerobaknya juga masukin aja ke mobil. biar kita selesaikan masalahnya disitu
MS : eh ngga usah pak, ngerepotin ntar *muka cemas secemas-cemasnya muka yg pernah aku liat*
Babe : loh loh loh, kok ngerepotin toh *ngelirik ke arahku
MS : biar saya aja yg bawa motornya pak *masih dgn muka cemas

Si mamang sempat berdebat sama si babe. Haha. Tapi akhirnya si mamang ngotot banget naik motor dari pada haarus naik mobil. Ckck. Mukanya itu looooh, cemas banget kaya dia yg nabrak aja. Hahaha. Padahal? Dia itu korban. ckck

Sampai dirumahnya, babe dan emak turun. Aku nggak. Masalah terselesaikan. Tapi rupanya, dsinilah masalah terjadi. Sebelumnya, mari kita tertawa :0

Ternyata eeeh ternyata pemirsa, dia itu orang jawa yg ingin mengadu nasib ke Bengkulu. Dan naasnya lagi, hari Selasa kemaren adalah HARI PERTAMA si MAMANG JUALAN SOMAY. Hahaha sumpah pengen ngakak. Baru pertama kali ke Bengkulu, hari pertama jualan somay, eeeh pas si Mamang lagi asik”nya sepedaan sambil bersiul “somay.. somay..” malah aku tabrak dari belakang dengan indahnya sampe gerobaknya TERBELAH jadi dua. Aduuuh aduuuh. Jadi secara gak langsung, aku udah buat kesan pertama yg buruk mengenai Bengkulu terhadap si mamang! Hahaha. Ckck. Nasib.. malangnya nasibmu maaang..

Tapi Allah masih sayang sama aku.
Pertama, untung kejadiannya malem. Kalo siang, mungkin bisa berurusan sama polisi.
Kedua, Alhamdulillah aku masih pake sepatu dan kaos kaki panjang, kalo ngga mungkin yg luka nggak Cuma paha sama leher.
Ketiga, dari sekian banyak kecelakaan yg pernah aku alamin, Alhamdulillah muka belum tergores sedikitpun. Jangan sampe itu terjadi.
Keempat, mamangnya baik gak marah-marah. Kirain dia bakal marah”. Tapi ya itu mungkin karena factor face aku kali yaaaa. Wkwkwk (dilarang muntah).

Dan aku jadi inget kata-kata Anez. Kalo siangnya kita terlalu banyak ketawa, malemnya kita akan nangis. Terbukti! Aku nangis karena sakit. Unyuuuuu ):

Ambil pelajaran dari kisah ini ya teman (: hahaha
*maaf buat semuanya yg udah jadi korban. Maaf bu, pak, udah terlalu banyak ngerepotin. Maaf mamang somay, semoga dagangannya laku. Makasih untuk bapak-ibu yg udah nolong kemaren. Maaf kalo aku masih bandel ):

^^


By : TIKA AJISAMPUTI

No comments:

Post a Comment

Silakan Berikanlah Komentar Yang Positif dan Membangun. Happy Blogging gaes !! :)